Ulasan Mitsubishi Outlander bekas

Mitsubishi membuat sejarah dengan peluncuran Outlander PHEV, dan masih menjadi best-seller meskipun hibah untuk mannequin ini dibatalkan. Sementara hibrida plug-in menjadi berita utama, jangan lupa ada juga mannequin diesel. Bagi banyak pemilik, ini lebih masuk akal karena lebih cocok untuk perjalanan panjang dan penarik jalan tol. Powertrain yang tepat akan memberi Anda ekonomi yang baik, tetapi biaya servisnya tinggi dan banyak suku cadang mahal, meskipun menggunakan garasi independen dapat menghemat tagihan Anda. Pada catatan ini, terlihat dari membaca discussion board pemilik bahwa seller Mitsubishi brilian atau buruk, dengan tidak banyak di antaranya. Jadi sebelum Anda membeli, jika Anda ingin tetap resmi, pastikan seller Anda berada di kubu sebelumnya.

Mitsubishi memiliki sejarah dalam membuat 4×4 yang tangguh dan dapat dibawa ke mana saja. Shogun legendarisnya diperkenalkan 37 tahun yang lalu, dan sejak saat itu perusahaan telah membuat serangkaian pick-up kokoh yang mampu bersaing dengan Toyota Hilux yang ikonik.

Ketika datang untuk memproduksi SUV jalan-bias, Mitsubishi telah berjuang. Outlander pertama diluncurkan pada tahun 2004, namun gagal mendapatkan pengakuan di segmen yang penuh talenta. Demikian juga dengan mobil generasi kedua yang juga dijual sebagai Citroen C-Crosser dan Peugeot 4007.

Lebih banyak ulasan

Tes grup mobil
Ulasan mendalam
Tes jalan

Outlander generasi ketiga tahun 2012 pada awalnya tidak membakar pasar. Tapi, ketika plug-in hybrid bergabung kemudian, Mitsubishi mendapat sukses besar. Outlander sekarang menjadi pemandangan umum di Inggris, jadi bagaimana cara menumpuknya sebagai barang bekas?

Mannequin tertutup

  • Mitsubishi Outlander Mk3 (Tanggal 2012) – Dengan versi tujuh kursi dan PHEV, SUV keluarga ini menawarkan banyak hal.

Mitsubishi Outlander Mk3

Sejarah

Ketika Outlander generasi ketiga tiba, ia datang hanya dengan mesin diesel 2.2 liter, tetapi dalam setahun, versi PHEV (plug-in hybrid) mulai dijual. Ini adalah SUV pertama di dunia yang memiliki teknologi tersebut, menggabungkan mesin bensin 2.0 liter dan baterai 12kWh (naik menjadi 13,8kWh pada tahun 2018). Pilihan trim adalah GX3h, GX4h dan GX4hs, dengan GX5h ditambahkan pada Oktober 2018.

Pada November 2016, mannequin diesel menerima inside dan suspensi yang direvisi, dan dua bulan kemudian PHEV mengikutinya.

Akhirnya, pada Agustus 2018, versi bermesin bensin 148bhp 2.0 liter – hanya tersedia dengan transmisi otomatis variabel kontinu – bergabung dalam jangkauan.

Ulasan Mitsubishi Outlander

Evaluation Mitsubishi Outlander mendalam Evaluation Mitsubishi Outlander GX3 Evaluation Mitsubishi Outlander PHEV evaluation mendalam Evaluation Mitsubishi Outlander PHEV GX4h Evaluation Mitsubishi Outlander PHEV GX5h

Yang mana yang harus saya beli?

Semua Outlander adalah penggerak empat roda dan sebagian besar memiliki transmisi otomatis. Diesel adalah satu-satunya versi yang ditawarkan dengan gearbox guide – dan sebagian besar memilikinya – dan akan lebih masuk akal jika Anda melakukan banyak perjalanan jarak jauh. Namun, hybrid sangat cocok untuk perjalanan singkat, perkotaan, atau berhenti-mulai.

Mannequin dasar GX2 memiliki lampu otomatis, cruise management, AC, dan roda baja; GX3 menambahkan kontrol iklim zona ganda, wiper otomatis, kaca spion lipat, Bluetooth, dan velg 18 inci.

Pembeli GX4 juga mendapatkan trim kulit, jok depan berpemanas dan dapat disetel secara elektrik, sensor parkir belakang, lampu depan xenon, keyless go, kamera parkir belakang, dan sunroof elektrik. GX5 menambahkan cruise management adaptif, pintu belakang bertenaga, radio DAB, dan fitur bantuan pengemudi tambahan.

Alternatif pengganti Mitsubishi Outlander

Salah satu alasan Outlander melakukannya dengan sangat baik adalah karena PHEV tidak memiliki saingan langsung. Volvo XC90 dan XC60 T8 juga merupakan SUV hybrid plug-in, tetapi harganya lebih mahal, sedangkan Kia Niro lebih kecil meskipun, jika cukup besar untuk Anda, pasti patut untuk dilihat. Jika Anda tidak peduli memiliki hibrida, Anda akan memiliki lebih banyak pilihan. Nissan X-Path dan Honda CR-V memberikan persaingan yang ketat, sedangkan Kia Sorento dan Hyundai Santa Fe menawarkan tujuh kursi, kabin besar, keandalan yang kuat, dan banyak peralatan.

Apa yang dicari

Tempat duduk

Semua mannequin di atas GX2 hadir dengan tujuh tempat duduk, meskipun ruang yang dibutuhkan untuk tenaga listrik ekstra di PHEV membuatnya hanya menjadi lima tempat duduk.

Minyak

Pada Outlander diesel, oli mesin bisa masuk ke kopling dan flywheel. Jika ini terjadi, kedua bagian harus diganti – pekerjaan yang mahal.

Bluetooth

Masalah konektivitas umum terjadi, dengan banyak pemilik mengeluh tentang pemutusan telepon di tengah percakapan.

Konsumsi bahan bakar

PHEV dapat mengembalikan penghematan yang mengesankan jika Anda mengisi daya secara teratur, tetapi gagal melakukannya dan Anda mungkin kurang senang.

Pedalaman

Ini adalah tas campuran asli di dalamnya, dengan ruang yang layak hingga tujuh dan dasbor yang umumnya ramah pengguna. Penyesuaian jok dan roda kemudi yang banyak membuatnya mudah untuk merasa nyaman. Ruang bagasi juga bagus, dengan 1.608 liter (1.602 di PHEV) tersedia saat jok dilipat. Namun, beberapa materials terlihat dan terasa murahan, navigasinya buruk, dan mannequin PHEV hanya memiliki lima tempat duduk.

Harga

Biaya operasional

Semua Outlander perlu diservis setiap 12 bulan atau 12.500 mil, kecuali mesin diesel pra-2015, yang memerlukan perawatan setiap 12 bulan atau 9.000 mil. Pemeriksaan umumnya bergantian antara minor dan mayor, dengan biaya masing-masing sekitar £280 dan £550 untuk mannequin bensin, dan £235 dan £320 untuk PHEV.

Perlu menjual mobil Anda?

Temukan penawaran terbaik Anda dari lebih dari 5.000+ seller. Semudah itu.

Dengan diesel Outlanders, jadwal servis berjalan minor, menengah, dan mayor (masing-masing berharga £335, £380, dan £680), meskipun Anda dapat membeli paket layanan tiga tahun/37.500 mil seharga £525 untuk mannequin PHEV dan £700 untuk bensin dan diesel.

Ingat

Outlander Mk3 telah ditarik 10 kali. Yang pertama, pada Juli 2013, adalah untuk mobil awal yang dapat mengalami gangguan kontrol jelajah adaptif. Penarikan lainnya adalah karena masalah transmisi dan rem, dan (pada PHEV) kebocoran bahan bakar dan mesin tidak mau hidup. Mereka juga membahas kegagalan kait pintu, korosi rem tangan, masalah dengan sistem bantuan pengemudi dan ECU yang terlalu panas.

Kepuasan pemilik Driver Energy

Outlander tidak masuk dalam survei Driver Energy kami pada tahun 2018, tetapi ada banyak ulasan pemilik di situs net Carbuyer. Outlander reguler mendapat skor empat dari lima bintang, PHEV 3.8. Pemilik PHEV menyukai ekonominya (di luar jalan raya), kegunaan, jangkauan listrik saja, dan keandalannya. Sementara pemilik diesel lebih menyukai mobil mereka, kabin dan Bluetooth dikritik.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by