Ulasan Mitsubishi Outlander PHEV (2014-2021).

Telah dijual sejak akhir 2013, Mitsubishi Outlander PHEV adalah pelopor teknologi plug-in hybrid. Seperti Nissan Leaf, ia mencuri perhatian para pesaingnya dengan menawarkan akses teknologi yang relatif terjangkau, dan masuk ke pasar jauh di depan pesaing mana pun.

Dengan lebih banyak hibrida plug-in yang sekarang tersedia, Outlander PHEV diberi pembaruan besar pada tahun 2018 untuk membantunya tetap kompetitif melawan persaingan yang kuat, dan tidak semuanya adalah SUV. Saingan paling langsung adalah MINI Countryman Cooper SE PHEV dan Kia Niro PHEV, karena mereka juga crossover, lalu ada plug-in hatchback seperti Audi A3 e-tron dan Volkswagen Golf GTE, Toyota Prius Plug-in dan Hyundai Ioniq Plug-in Hybrid.

Seperti semua mannequin ini, Outlander PHEV adalah pilihan yang baik untuk pengguna mobil perusahaan, karena emisinya yang rendah berarti memiliki tarif pajak Profit In Variety yang rendah jika dibandingkan dengan mannequin diesel.

Adapun saingan SUV, ukuran Outlander dibandingkan dengan mobil seperti Honda CR-V dan Toyota RAV4, keduanya menampilkan teknologi hybrid, tetapi ini adalah sistem tertutup daripada plug-in. Ada juga versi hybrid dari Hyundai Tucson dan Kia Sportage, tetapi lagi-lagi mobil ini menampilkan teknologi 48 volt, yang merupakan sistem hybrid tertutup lainnya. Di tempat lain, Anda melihat tenaga diesel, sementara saingannya seperti Peugeot 5008 dan Skoda Kodiaq menawarkan tujuh kursi sebagai opsi, seperti versi Outlander non-hybrid.

Lebih banyak ulasan

Tes grup mobil
Ulasan mendalam
Tes jalan
Tes mobil bekas

Dari luar, PHEV sebagian besar terlihat sama dengan Outlander standar, kecuali penutup tambahan di bodywork belakang untuk memungkinkan Anda mencolokkannya dan mengisi baterai. Namun di balik kulitnya, PHEV mendapatkan tenaga dari mesin bensin dan motor listrik yang terhubung dengan paket baterai yang menawarkan kesempatan bagi pengemudi untuk bepergian dengan tenaga listrik saja.

Untuk tahun 2018, Outlander PHEV menambahkan mesin baru, motor listrik yang lebih baik, dan baterai yang lebih besar untuk mendongkrak daya tarik mobil ini. Mesin 2.4 liter baru sekarang menghasilkan 133bhp (dibandingkan dengan 119bhp untuk 2.0 liter lama) sedangkan motor listrik hingga 94bhp (dari 81bhp). Ini berarti Outlander PHEV lebih cepat dari sebelumnya (0-62mph dalam 10,5 detik, dibandingkan dengan 11 detik untuk mobil lama), sedangkan baterai lithium-ion yang lebih besar di bawah kompartemen penumpang meningkatkan jangkauan mengemudi dalam mode full-electric, naik dari 25 mil menjadi 28 mil. Kedengarannya tidak banyak peningkatan, tetapi angka baru diambil dari tes WLTP terbaru, yang sedikit lebih sulit dari sebelumnya, dan merupakan angka yang lebih realistis di dunia nyata.

Serangkaian pembaruan lainnya pada sasis, suspensi, dan rem juga dirancang untuk meningkatkan pengalaman berkendara Outlander secara keseluruhan.

Satu hal yang tidak bisa diubah oleh Mitsubishi adalah harga Outlander PHEV. Sayangnya, penghapusan Plug-in Automotive Grant (PiCG) Pemerintah untuk mannequin hybrid berarti kisarannya sekarang mulai dari sekitar £35.800, yang hampir £7.000 lebih mahal daripada Outlander yang paling murah. Outlander PHEV juga tidak lagi memenuhi syarat untuk pembebasan pajak jalan – meskipun mendapatkan diskon hybrid sebesar £ 140 – sementara mannequin di atas £ 40.000 (yang merupakan tiga dari enam yang saat ini ada dalam daftar harga Mitsubishi) dikenai biaya pajak jalan £ 465 setahun untuk tahun 2-6.

Perlu menjual mobil Anda?

Temukan penawaran terbaik Anda dari lebih dari 5.000+ supplier. Semudah itu.

Kisaran dimulai dengan trim Verve, diikuti oleh Desain, Dinamis, dan Melebihi. Ada juga dua versi Keselamatan dari dua stage peralatan teratas, yang menawarkan stage package yang ditingkatkan.

Mitsubishi Outlander PHEV memanfaatkan permintaan akan kendaraan rendah emisi saat pertama kali diluncurkan, tetapi sekarang pabrikan saingan telah bergabung, ia memiliki tugas yang jauh lebih berat untuk merebut penjualan dari berbagai saingan berbakat.

Ini masih merupakan penawaran unik dalam bagiannya dari sektor SUV, berkat sistem penggerak hybrid plug-in, dan itu berarti memberikan biaya operasional yang sangat rendah, terutama untuk pengguna bisnis. Namun, sistem penggerak bensin-listrik benar-benar merupakan nilai jual utama Outlander PHEV, karena dalam semua hal ini bukan SUV paling trendy, dan tidak dapat menandingi kualitas atau dinamika berkendara saingannya.

Penggerak hybrid bekerja dengan lancar, tetapi bobot baterai ekstra dapat dirasakan dengan pengendaraan yang kokoh

Seperti semua mannequin yang dibantu secara elektrik, Outlander PHEV dimulai dengan bunyi bip daripada engkol motor starter. Dan jika baterai Anda terisi penuh, maka Mitsubishi mengklaim bahwa Anda dapat menempuh jarak hingga 28 mil hanya dengan motor listrik. Salah satu opsi yang Anda miliki adalah mempertahankan penggerak listrik untuk digunakan nanti – jika Anda akan mengemudi di jalan raya lalu di kota, misalnya, Anda dapat menekan tombol di dasbor yang menghemat baterai untuk bagian perkotaan. drive Anda, di mana energi akan digunakan dengan lebih baik.

Saat mesin menyala, tidak berisik dan tidak menyebabkan keraguan atau sentakan pada drivetrain, dan itu berarti kemajuan yang cukup mulus di sebagian besar waktu. Namun, bobot ekstra baterai memiliki efek berbahaya pada pengendaraan Outlander PHEV. Suspensi kaku berarti gundukan dan lubang membuat mobil bergetar, jadi meski tenang, Outlander PHEV tidak pernah benar-benar tenang. Namun, pembaruan 2018 memang memperbaiki keadaan, sehingga Outlander PHEV tidak sekeras dulu.

Sayangnya tidak ada pengalaman berkendara yang menyenangkan dengan pembaruan tersebut. Kemudi Outlander masih ringan dan mati rasa, dan meski ada cengkeraman yang baik, mobil bisa berbelok berkat bobot ekstra baterainya.

Akselerasi 0-62mph dan kecepatan tertinggi

Pilihan mesin tunggal pada PHEV yang diperkenalkan pada 2018 adalah unit bensin Siklus Atkinson 2,4 liter. Ini menggantikan bensin MiVEC 2.0 liter sumber Lancer Evo yang lebih tua, dan menghasilkan 133bhp. Dikombinasikan dengan dua motor listrik (satu untuk gardan depan, satu untuk belakang, yang memiliki tenaga lebih besar pada pembaruan 2018), PHEV kini memiliki complete output gabungan sebesar 221bhp. Itu adalah output yang masuk akal dan memberi Outlander PHEV waktu 0-62mph dalam 10,5 detik.

Outlander PHEV adalah penggerak empat roda, meskipun tenaga hanya disuplai ke roda belakang saat motor listrik belakang berjalan (tidak ada propshaft yang menghubungkan as roda depan dan belakang), dan itu juga berarti bahwa sebagian besar waktu Anda mengatur dengan output kurang dari maksimum.

Emisi rendah menguntungkan pengguna bisnis, sementara penghematan bergantung pada seberapa sering Anda menyambungkan PHEV ke sumber listrik

Ekonomi utama dan angka emisi Outlander PHEV menarik untuk dibaca, dengan output CO2 berbasis WLTP 46g/km dan ekonomi 139,7mpg. Angka yang terakhir tidak akan berarti banyak dalam penggunaan sehari-hari, tetapi ketika Auto Categorical menjalankan Outlander PHEV asli, kita dapat melihat peningkatan yang signifikan dalam efisiensi bahan bakar saat mobil dicolokkan untuk mengisi daya secara teratur. Mengandalkan mesin saja, dan bobot baterai tersebut akan benar-benar mematok kembali efisiensi dan kemungkinan besar Anda tidak akan mendapatkan yang lebih baik dari 40mpg. Jika Anda tidak akan mengisi daya PHEV, maka lebih masuk akal untuk memilih saingan hybrid atau diesel.

Pembeli pribadi tidak akan menghemat banyak uang, setidaknya dalam pajak jalan. Mulai April 2017, hibrida plug-in tidak lagi bebas pajak jalan raya, dan Outlander PHEV dikenai biaya £140 setahun untuk pajak jalan raya. Namun, mannequin spesifikasi yang lebih tinggi harganya lebih dari £40.000, jadi mereka dikenakan pajak £465 setahun selama lima tahun setelah tahun pertama pendaftaran. Setelah itu, mannequin ini jatuh ke tarif £140 yang lebih rendah.

Depresiasi

Outlander PHEV bukanlah mobil yang bagus untuk depresiasi, dengan para ahli menyarankan itu akan mempertahankan rata-rata 43% dari nilainya selama 3 tahun dan 36.000 mil. Sebagai perbandingan, Toyota RAV4 mempertahankan sekitar 52% dari harga aslinya selama periode yang sama. Awalnya, Hibah Mobil Plug-in Pemerintah dan daya tarik pajak jalan bebas hambatan dan ekonomi yang baik membuat PHEV lebih diminati. Namun, sekarang undang-undang pajak jalan telah berubah dan Hibah Mobil Plug-in Pemerintah telah hilang, masih harus dilihat bagaimana nilai PHEV akan terpengaruh dalam jangka panjang.

Sementara perlengkapan larinya berteknologi tinggi, kabinnya terlihat agak kuno jika dibandingkan

Di bagian luar, Outlander PHEV memiliki bentuk SUV generik, dengan desain boxy yang dirancang mengikuti fungsi daripada bentuk. Pembaruan 2018 menambahkan gril baru yang tidak sesudut desain lama, tetapi memiliki trim krom lebih banyak dari sebelumnya. Selain itu, ini bisnis seperti biasa, tetapi karena desain Outlander telah ada sejak 2013, ini bukanlah desain yang paling canggih.

Ada nuansa ‘Jepang’ nyata pada inside Outlander PHEV, dengan banyak tombol dan tampilan digital di dasbor. Ada banyak plastik keras, hampir semuanya berwarna hitam, sedangkan dasbornya dihiasi dengan sakelar yang juga terbuat dari plastik keras. Dasbornya didominasi oleh layar sentuh besar, dan menampilkan selektor gigi pendek di bawahnya, sedangkan binnacle instrumen menampilkan speedo dan pengukur energi, bukan penghitung putaran.

Di antara keduanya terdapat tampilan warna digital yang dapat diatur untuk menunjukkan aliran energi di antara sistem penggerak. Ini dapat dikontrol melalui setir multifungsi, yang juga memiliki kontrol untuk cruise management, audio, telepon, dan intensitas pengereman regeneratif.

Sat-nav, stereo, dan infotainment

Sistem nav Mitsubishi tampaknya sedikit ketinggalan zaman jika dibandingkan dengan rivalnya. Versi terbaru menampilkan Apple CarPlay dan Android Auto untuk konektivitas smartphone yang lebih baik, tetapi layar sentuh yang kikuk dan kontrol yang lambat sedikit membuat frustrasi.

Dan apa pun yang Anda lakukan, Outlander akan berbunyi bip untuk memberi tahu Anda bahwa Anda telah melakukan sesuatu. Apakah itu mengubah stasiun radio, menutup bak belakang bertenaga, membuka pintu dengan kunci kontak menyala atau memundurkan mobil dan mengaktifkan kamera belakang, Outlander akan berbunyi bip sampai frustrasi, terutama karena tidak banyak dari peringatan ini yang dapat dimatikan.

Sebagai sebuah SUV, Outlander bukanlah yang paling luas, tetapi merupakan salah satu plug-in hybrid yang lebih luas yang tersedia

Outlander PHEV memiliki keunggulan dibanding beberapa rival plug-in hybridnya karena cukup praktis. Karena didasarkan pada bodi SUV Outlander, ada banyak ruang yang ditawarkan untuk mengakomodasi sistem penggerak hybrid sambil tetap memberikan ruang yang baik untuk lima orang dan barang bawaan mereka di dalamnya. Ruang bagasi bagus, meski jok belakang tidak terlipat rata seperti pada Outlander standar.

Namun, jika dibandingkan dengan SUV lainnya, Outlander PHEV bukanlah SUV yang paling lega. Ini menampung lima kursi, tetapi Kia Sorento dan Hyundai Santa Fe hanya sedikit lebih besar dan memiliki ruang untuk tujuh orang di dalamnya. Terlebih lagi, Outlander non-hybrid memiliki opsi tujuh kursi jika itu yang Anda cari.

Tarikan

Jika Anda berpikir untuk menggunakan PHEV untuk penarik, perlu dicatat bahwa mannequin hybrid memiliki kapasitas penarik trailer rem maksimum 1.500kg.

Mitsubishi memiliki reputasi yang kredibel untuk membuat mobil yang andal, dan PHEV harus menjadi pemain yang kuat

Jika ada satu hal yang dapat dibanggakan oleh pembuat mobil Jepang, itu adalah reputasi keandalannya. Mitsubishi memiliki rekam jejak yang kuat dalam membangun mobil dan SUV yang tangguh – sebagian ditempa oleh kesuksesan dalam reli dan balapan gurun off-road – dan Outlander PHEV harus menjadi pesaing kuat lainnya.

Listrik dan mekanik semuanya dicoba dan diuji – mesin bensin didasarkan pada unit yang sama yang digunakan perusahaan dalam mobil reli – sementara sistem penggerak hibrida akan diuji secara ekstensif sebelum dimasukkan ke dalam produksi. Pembaruan 2015 dan 2017 akan mengatasi masalah apa pun dengan sistem hybrid sebelum penambahan roda gigi baru pada 2018, sementara Mitsubishi mencakup baterai hybrid sejauh 100.000 mil. Itu di luar garansi standar lima tahun/62.500 mil yang merupakan standar pada semua mannequin Mitsubishi. Interval servis untuk PHEV juga sama dengan diesel Outlander, pada jarak 12.500 mil atau setiap 12 bulan.

Outlander memiliki berbagai perlengkapan keselamatan, banyak di antaranya akan berbunyi bip untuk memberi tahu Anda bahwa itu berfungsi. Peringatan tabrakan depan, bantuan rem, pengereman darurat, dan bantuan berhenti darurat semuanya disertakan, sementara pemantau tekanan ban dan dua dudukan kursi Isofix dipasang.

Untuk tampilan alternatif Mitsubishi Outlander PHEV, kunjungi situs saudara kami DrivingElectric.com…

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by