Konsep Mitsubishi Mi-Tech mengisyaratkan ASX all-electric

Abaikan tampilan buggy pantai dan tersembunyi di balik konsep Mi-Tech Mitsubishi, yang diluncurkan di Tokyo Motor Present minggu ini, adalah SUV kompak ASX baru perusahaan.

Ujung depan yang agresif dengan perawatan lampu LED berbentuk T dan bagian belakang yang lebih ramping dengan lampu belakang yang lebar siap untuk diproduksi, bersama dengan fitur-fitur seperti Mitsubishi-speak ‘EV dan PHEV’ untuk bilah samping yang berada di depan pintu.

• Penjualan SUV kompak terbaik sekarang

Generasi ASX berikutnya akan diposisikan di bawah mannequin Eclipse Cross yang telah direvisi, dengan Outlander yang serba baru, berdasarkan konsep Engleberg yang diluncurkan di Geneva Motor Present tahun ini, tumbuh dan bergerak lebih jauh ke kelas atas untuk duduk di puncak jajaran SUV Mitsubishi.

Mi-Tech adalah mobil bertenaga listrik yang menampilkan mesin turbin fuel untuk menghasilkan tenaga untuk baterai on-board. Mobil dapat berjalan dengan bahan bakar bensin, photo voltaic, alkohol atau minyak tanah, sementara empat motor listrik di dalamnya – dua di setiap gandar – memberi mobil penggerak empat roda. Teknologi plug-in juga meningkatkan daya baterai.

Teknologi turbin fuel agak jauh menjadi solusi produksi potensial untuk ASX baru. Dan meskipun Mitsubishi mengungkapkan di Tokyo bahwa mereka akan meluncurkan dua SUV baru dengan tenaga plug-in pada tahun 2022, Auto Categorical memahami ASX generasi berikutnya tidak akan menjadi salah satunya. Sebagai gantinya, ASX akan tersedia dengan pilihan tenaga full-electric atau hybrid – dan akan mulai dijual sekitar tahun 2021.

Saat ini, baik Mitsubishi maupun mitranya di Aliansi Renault/Nissan/Mitsubishi, tidak memiliki platform tunggal yang mampu menggunakan mesin pembakaran inside atau powertrain listrik sepenuhnya.

Namun, saat berbicara dengan Auto Categorical di Tokyo Motor Present, Hiroshi Nagaoka, Wakil Presiden Senior Mitsubishi yang bertanggung jawab atas teknik, berkata, “Untuk mengonversi plug-in hybrid [platform] ke hybrid penuh bukanlah tugas yang terlalu sulit bagi kami. Tetapi bahkan lebih mudah untuk mengonversi plug-in hybrid menjadi EV.”

Itu berarti Mitsubishi akan menghindari teknologi yang ada dari mitra Aliansi lainnya demi mengembangkan teknologi hibrida plug-in yang ada. “Setiap perusahaan di Aliansi dapat memilih solusi yang paling optimum untuk strateginya sendiri,” kata Nagaoka-san. “Kami banyak berdiskusi.”

Dia juga mengonfirmasi bahwa Mitsubishi masa depan lainnya dapat menggunakan hybrid seri e-Energy inovatif Nissan yang akan datang ke Eropa pada Qashqai generasi berikutnya dan Juke baru, dengan mengatakan, “Kami dapat memiliki akses ke teknologi itu,” sementara dia mengonfirmasi bahwa Renault dan Nissan “sangat tertarik” dengan teknologi PHEV Mitsubishi.

Konsep Mi-Tech juga menampilkan inside berteknologi tinggi, tetapi tanpa sistem layar sentuh wajib yang terlihat di banyak mobil lain. Sebagai gantinya, ia mendapat tampilan besar yang diproyeksikan ke kaca depan yang dapat digunakan oleh pengemudi dan penumpang. Ini adalah teknologi yang “dikejar secara aktif” oleh perusahaan menurut salah satu orang dalam.

Sebelum kita melihat ASX generasi berikutnya, Mitsubishi akan mengungkapkan All-new Outlander – menggantikan mannequin yang telah menjadi plug-in hybrid terlaris di Eropa – dan Eclipse Cross yang telah di-facelift, yang akan menampilkan teknologi PHEV untuk pertama kalinya. Kedua mobil akan tiba di ruang pamer Inggris tahun depan.

Perlu menjual mobil Anda?

Temukan penawaran terbaik Anda dari lebih dari 5.000+ seller. Semudah itu.

Apa pendapat Anda tentang konsep Mitsubishi MI-TECH? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah…

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by